Latest Post

Freebet Gacor Informasi Freebet Gratis Slot Game Online Trick Dalam Bermain Slot Lucky God Untuk Para Pemain Pemula

Setelah Australia dan Kosta Rika mengalahkan Peru dan Selandia Baru di turnamen antarbenua awal pekan ini, 32 tim akan mengikuti Situs Judi Piala Dunia 2022 yang akan digelar di Qatar mulai 21 November hingga 18 November mendatang.

Total ada delapan tim dan seperti empat tahun lalu, Piala Dunia kali ini tidak akan bersama Italia yang empat kali menjuarai Piala Dunia. Karena para bek Prancis dan enam negara pemenang Piala Dunia kembali ke Piala Dunia edisi pandemi.

Kelima tim tersebut masing-masing menjadi tuan rumah bagi mantan juara dunia, yakni Inggris di Grup B, Argentina di Grup C, Brasil di Grup G, dan Uruguay di Grup H. Sementara itu, Grup E menjadi satu-satunya grup dengan dua mantan juara dunia, Spanyol dan Jerman.

Bisakah grup E disebut grup neraka? Dan kelompok lain? Apakah lebih mudah dari Grup E? Cara terbaik untuk melihat tim mana yang ringan dan mana yang berat adalah dengan melihat peringkat FIFA dari semua tim.

Berikut ulasan tim Piala Dunia 2022 yang disusun ANTARA dari laman The Athletic dan ESPN, mulai dari tim yang paling mudah hingga yang paling sulit. grup A
Tim ini memiliki peringkat rata-rata 31,75. Belanda memiliki 10 pertama, diikuti oleh Senegal dengan 20, Ekuador dengan 46 dan Qatar dengan 51. Secara teori, Belanda yang nyaris juara dunia, dan Senegal yang pernah menaklukkan Afrika, merupakan dua negara yang berpeluang paling besar untuk lolos ke babak penyisihan grup.

Senegal juga. Edouard Mendy memberkati tim dengan gol ke Kalidou Koulibaly di tengah dan Sadio Mane di serangan. Hal itu pula yang membuat mereka mampu memenangkan Piala Afrika 2021 setelah mengalahkan Mesir, yang kembali mereka kalahkan dalam keputusan menentukan untuk memenangkan Piala Dunia 2022 dari kawasan Afrika. Ekuador juga bukan tim tanpa apa-apa, apalagi lolos dari zona kematian yang dihuni tiga juara dunia, Brasil, Argentina, dan Uruguay.

Grup H
Tim ini memiliki peringkat rata-rata 27,5. Portugal di tempat pertama, 8. Uruguay diikuti oleh 13, Korea Selatan 29 dan Ghana 60. Ini adalah sekelompok pemain yang lebih tua, dengan Cristiano Ronaldo, Luis Suarez, Edinson Cavani, dan Diego Godin semuanya berusia tiga puluhan, sementara Son Heung-min akan berusia 30 tahun pada awal Qatar 2022. Tapi tim ini didukung oleh pemain muda yang brilian pemain seperti Darwin Nunez, Facundo Pellistri dan Federico Valverde. Ini bisa menjadi Piala Dunia terakhir Ronaldo dan kesempatannya untuk membawa Portugal ke level berikutnya setelah memimpin Portugal ke Kejuaraan Eropa pada 2016.
Portugal juga menjadi favorit karena memiliki bintang muda cemerlang seperti Ruben Dias, Renato Sanches, Bernardo Silva, Bruno Fernandes dan Diogo Jota. Uruguay menjadi favorit kedua, namun Korea Selatan tidak bisa dipandang sebelah mata karena mereka sering mengalahkan semua orang seperti ketika mereka mengikat Jerman pada 2018. Bahkan Ghana, yang tidak mudah bagi ketiga tim lagi.

Grup D
Skor rata-rata untuk kelompok ini adalah 22,75. Prancis yang dominan berada di tempat ketiga, diikuti oleh Denmark 11, Tunisia 35 dan Australia 42.
Prancis tentu saja favorit besar dan hanya Denmark yang bisa mengecewakan mereka. Karena itu, kedua tim ini memiliki peluang terbesar untuk lolos ke babak sistem gugur.
yang masih dilatih oleh Didier Deschamps dan mengandalkan pertahanan dan pembunuh yang kuat seperti ketika dia memenangkan Piala Dunia 2018, atau lebih banyak menyerang karena dia memiliki lebih banyak bahan peledak seperti Karim Benzema yang membawa Real Madrid ke Liga Champions dan Kylian Mbappe adalah satu. tajam, sifat produktif. Tunisia dan Australia dengan cepat keluar dari mitra grup, sementara Denmark yang tampil baik di EURO 2020 akan menjadi tim paling menyerang di grup ini.

Grup C
Dengan peringkat rata-rata 22, Argentina adalah grup teratas dengan 4, diikuti oleh Meksiko 9, Polandia 26 dan Arab Saudi 49. Tak heran jika Argentina dan Meksiko difavoritkan lolos ke babak selanjutnya.Seperti Ronaldo di Portugal, Qatar 2022 bisa menjadi Piala Dunia terakhir Lionel Messi. Kali ini dia bersama anak-anak muda yang akhirnya mengangkatnya ke piala besar ketika dia memenangkan Copa America 2021.Tapi Meksiko dan Polandia, yang memiliki pemain di Eropa Robert Lewandowksi, bisa menjadi masalah bagi Argentina, sementara Arab Saudi, yang kecewa bahkan di Piala Asia, adalah yang paling mungkin untuk maju ke grup.

Grup F
Belgia memiliki peringkat FIFA tertinggi di grup ini dengan 2, diikuti oleh Kroasia empat tahun lalu dengan 16, kemudian Maroko 24 dan Kanada 38.

Tapi Kanada penuh dengan pemain muda yang mendominasi wilayah CONCACAF di atas Amerika Serikat dan Meksiko dan wilayah ini bukanlah tambahan, karena Maroko didukung oleh bintang-bintang yang bermain untuk klub-klub besar. Orang Eropa seperti Achraf Hakimi di Paris. Saint-Germain.

Grup G
Dengan rata-rata gelar 19,25 dan peringkat 1 dunia Brasil di dalamnya, grup ini menjadi grup terkuat keempat karena selisih keduanya terpaut tipis. Swiss berada di urutan kedua dengan 14, diikuti oleh Serbia dengan 25, diikuti oleh Kamerun dengan 37.
Brasil berjuang untuk keluar dari babak penyisihan grup yang telah menjadi tradisi mereka di setiap Piala Dunia. Fokusnya adalah pada siapa yang akan mengikuti Brasil.
Swiss yang mengalahkan Prancis di babak 16 besar EURO 2020 belum bisa memulai lagi. Tapi itu tidak berarti bahwa Serbia dan Kamerun tidak akan mengejutkan, tetapi selain Piala Dunia 1990, Kamerun telah berjuang untuk mencapai babak penyisihan grup. Memang benar bahwa Serbia belum meyakinkan di banyak kompetisi internasional sebelumnya kecuali pada tahun 1998.

Grup E
Spanyol dan Jerman adalah favorit di grup ini. Mereka tidak hanya memenangkan Piala Dunia beberapa kali, tetapi mereka juga dua teratas di grup dengan peringkat 18,25. Spanyol ketujuh, Jerman 12, Jepang 23 dan Kosta Rika 31.
Tanpa meremehkan Jepang yang selalu menghasilkan kejutan di Piala Dunia sebelumnya, dan pertahanan Kroasia yang kuat, Jerman dan Spanyol masih unggul dari kedua tim ini. Jerman, yang putus asa untuk mengakhiri rasa malu karena berada di puncak grup selama empat tahun terakhir dan hanya mencapai babak sistem gugur EURO 2020 setahun yang lalu, bisa menjadi tim yang haus akan kemenangan. Demikian pula, Spanyol meningkat pesat di bawah Luis Enrique. Baik Hansi Flick maupun Enrique tidak menginginkan Jerman dan Spanyol turun di awal turnamen dan itu bisa menjadi nilai tambah yang membuat kedua tim kehilangan tiga poin dari Jepang dan Kosta Rika.

Grup B
Dalam hal perbedaan derajat antara empat tim di grup ini, tim B adalah tim yang paling kompetitif. Siapa pun bisa mengalahkan siapa pun.
Dengan nilai rata-rata 14,75, tim menempatkan Inggris sebagai tim teratas dengan 5, diikuti oleh AS 15, Wales 18, dan Iran 21. Inggris memiliki skuat yang bagus dengan potensi. Finalis Piala Dunia 2018 itu masih konyol dianggap finis di babak penyisihan grup, apalagi setahun lalu saat nyaris mengalahkan Italia di turnamen EURO 2020. Amerika Serikat, yang pemain bintangnya telah bermain untuk klub paling terkenal di Eropa dari Chelsea hingga Borussia Dortmund, bisa menjadi yang terbaik kedua.
Namun Iran, yang hanya kalah sekali di kawasan Asia, tidak bisa diabaikan. Dengan cara yang sama, euforia Wales berhasil kembali di penghujung Piala Dunia setelah penantian panjang sejak tahun 1958.